Bihst, Jubah Kebesaran Raja Beserta Keluarga Kerajaan Arab Saudi

Selasa, 07 Maret 2017 05:18 Penulis: Agista Rully
Bihst, Jubah Kebesaran Raja Beserta Keluarga Kerajaan Arab Saudi
© istimewa

Kapanlagi Plus - Minggu ini merupakan minggu kedua kunjungan Raja Salman ke Indonesia. Setelah menghabiskan tiga hari untuk bertemu dengan Presiden Joko Widodo dan menyelesaikan agenda kenegaraan, kini Raja Salman beserta rombongan mungkin sedang menghabiskan waktu liburan di Bali.

Kunjungan Raja Salman ke Indonesia ini memang cukup menghebohkan, pasalnya kunjungan ini berselang hampir setengah abad sejak kunjungan Raja Arab Saudi ketiga yakni Raja Faisal. Tak cuma jumlah rombongan dan juga berbagai kemewahan akomodasi yang digunakan oleh sang Raja, pakaian yang digunakannya pun tak luput dari perhatian.

Jubah yang dikenakan oleh Raja Salman beserta anggota keluarga kerajaan lainnya disebut sebagai bihst © Biro Pers IstanaJubah yang dikenakan oleh Raja Salman beserta anggota keluarga kerajaan lainnya disebut sebagai bihst © Biro Pers Istana

Bila diperhatikan, Raja Salman bin Abdul Aziz dan juga staf kenegaraan serta para pangeran Arab Saudi selalu terlihat mengenakan jubah panjang di setiap acara. Usut punya usut, jubah tersebut bernama bihst yakni sebuah pakaian yang terkenal di dataran Arab yang sering dikenakan oleh para bangsawan. Lantas apalagi yang membuat bihst ini istimewa?

Bihst merupakan jubah panjang tradisional Arab Saudi yang memiliki warna gelap seperti hitam, cokelat, beige, dan abu-abu. Tapi tak jarang bihst diproduksi dalam warna cerah seperti putih bahkan kini telah diperkenalkan warna bihst terbaru yakni merah marun. Namun bangsawan Arab yang telah berusia lanjut lebih suka mengenakan bihst berwarna gelap.

Bihst merupakan jubah buatan tangan yang menjadi signature look bangsawan Arab Saudi © pinterestBihst merupakan jubah buatan tangan yang menjadi signature look bangsawan Arab Saudi © pinterest

Yang membuat bihst istimewa adalah sejarah dan bahan yang digunakan. Menurut sejarah, bihst dibawa oleh saudagar Persia ke dataran Arab Saudi saat berhaji atau Umroh. Setelah itu bihst dikenakan sebagai baju dalam acara tertentu seperti pernikahan, festival, upacara kelulusan, dan juga Idul Fitri. Bihst biasanya dibuat dari benang wol atau bahkan benang dari bulu unta dengan bordiran dari benang yang disebut zari. Bordir inilah yang membuat jubah ini tampak lebih elegan dan mewah.

Bordiran ini biasanya berwarna emas, perak, atau sutra dan dibuat secara handmade. Ketrampilan untuk membuat bordiran ini tak biasa melainkan diturunkan dari satu generasi ke generasi yang lain. Oleh sebab itu, bihst dianggap sebagai baju tradisional Arab Saudi yang cukup istimewa.

Awalnya bihst dikenalkan oleh orang Persia yang sedang melaksanakan ibadah haji atau umroh © pinterestAwalnya bihst dikenalkan oleh orang Persia yang sedang melaksanakan ibadah haji atau umroh © pinterest

Harga bhist sendiri bervariasi, ada yang dibanderol dari harga Rp 365.000 hingga Rp 71 juta. Sementara itu, bihst untuk anggota kerajaan dibuat tersendiri dengan bahan-bahan dan bordiran yang lebih detail. Saat ini, terdapat tiga desain utama Bihst yakni Darbeyah, Mekasar, dan Tarkeeb. Ada juga desain Hasawi yang membutuhkan ketelitian dan ketrampilan paling tinggi. Untuk membuat Bihst Hasawi, dibutuhkan 80 hingga 120 jam pembuatan bordir di tepian jubah. Istimewa banget kan?

(kpl/agt)

Editor:

Agista Rully



MORE STORIES




REKOMENDASI