Frisca Sitohang Bidan Honorer Asal Aceh Terpaksa Mengungsi ke Bhumi Malang

Sabtu, 05 Oktober 2019 19:00 Penulis: Canda Permana
Frisca Sitohang Bidan Honorer Asal Aceh Terpaksa Mengungsi ke Bhumi Malang
Frisca asal Aceh mengungsi di Malang © KapanLagi.com/Darmadi Sasongko


Kapanlagi Plus - Sekian pasang mata tertuju ke arah Frisca Sitohang (30) yang turun dari Pesawat Hercules C-130, dengan menggendong bayi perempuan. Sementara tangan kirinya juga menggandeng balitanya yang lain.

Beruntung, anak laki-lakinya, si sulung tanpak mandiri saat mendapatkan tempat duduk di kursi samping kanannya. Ia tampak memainkan gelas air mineral usai diminum, sambil sesaat menggoda adiknya.

Rambut Frisca yang diikat ekor kuda sesekali terbang menutup wajahnya, namun itu dibiarkan begitu saja. Ia sesaat tampak berbincang dengan adiknya yang mengijak remaja, duduk di samping kirinya.

Saya terdiam, bibir tanpa sadar bergetar dan tenggorokan serasa sakit menahan ludah. Saya berusaha menahan agar saya tetap bisa wawancarainya.

Yah. Frisca Sitohang, perempuan di depan saya ternyata seorang bidan honorer asal propinsi Nangroe Aceh Darusalam. Ia bersama dua anaknya, satu adik perempuannya terpaksa mengungsi ke Malang.

1. Sementara ke Malang Dulu

Baginya tidak penting ke mana harus mengungsi, tetapi memang harus meninggalkan Wamena, tempatnya mengabdikan diri selama tujuh tahun. Sementara ke Malang dulu dan tidak tahu kapan akan sampai ke Aceh Tenggara, tempat kelahirannya.

"Nggak ada saudara di Jawa Timur. Tapi yang penting suami datang dulu, tinggal sementara sambil menunggu suami di sana nunggu antrian Hercules. Nggak tahu nanti ke mana," katanya.

Frisca masih menunggu suaminya, Abdel Kultum (maaf jika salah dengar) yang tidak terangkut Hercules bersma-sama ke Malang. Posisi suaminya masih menunggu antrian agar bisa menyusul istri, anak dan adiknya.

Sang suami memintanya berangkat berempat terlebih dahulu, dan segera menyusul bersama pesawat berikutnya. Ia berharap segera menyusul pesawat berikutnya, sehingga tidak lama-lama berada di Malang.

2. Lega Bisa Tiba di Malang

Tetapi sementara waktu merasa lega bisa tiba di Malang, dan masa yang dirasa menegangkan sudah terlampaui. Frisca pun bercerita secuil tentang kisah yang tidak ingin dialaminya kembali.

"Rumah-rumah di sana dibakar. Kacau ya, semuanya terbakar, terutama yang di pinggir jalan," kisahnya dengan logat Papua.

Saat itu, Frisca memilih bersembunyi di dalam rumah yang dilempari oleh orang-orang yang tidak diketahui jumlahnya. Keluarganya pun bisa terselamatkan setelah patroli polisi datang dan membawanya ke pengungsian.

"Itu kejadiannya hari Senin, hari kamis kita turun ke Jayapura," kisahnya.

Kondisi terakhir rumahnya memang tidak dibakar, tetapi tetap harus segera mengungsi karena kondisi sudah tidak memungkinkan. Begitupun teman-teman sesama pendatang harus mengungsi dan meninggalkan harta bendanya.

3. Hendak Antarkan Anak Sekolah

Saat kejadian, Frisca mengaku hendak mengantarkan anaknya ke sekolah, tetapi kemudian massa terus berdatangan. Dia tidak tahu persis jumlahnya, tetapi mendengar teriakan jumlahnya sangat banyak massa. Frisca mengaku tidak berani melihat ke luar rumah.

"Saya kira massa biasa. Demo biasa, ternyata lebih parah. Rumah dilempari. Saya dijemput patroli dibawa ke Polres," katanya.

Tidak banyak harta yang bisa dibawa Frisca dan keluarga selama mengungsi di Kota Malang. Tetapi Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa berjanji akan berkoordinasi dengan daerah asal para pengungsi, termasuk Aceh.

Sebanyak 120 pengungsi, di antaranya 15 anak-anak mengungsi ke Malang dengan pesawat Hercules C-130. Rata-rata, pengungsi berasal dari Lumajang, Blitar, Pasurusan dan Madura, hanya Frisca asal Aceh.

4. Ditempatkan di Kantor Bakorwil Malang

Saat ini, mereka ditempatkan di Kantor Bakorwil Malang di Jalan Jakarta sambil dilakukan koordinasi oleh Pemprov Jawa Timur dengan daerah asal para pengungsi.

Semoga segera terselesaikan. Yakinlah pasti akan menemukan jalan untuk segara berkumpul dengan keluarga. Sementara tenanglah bermalam di rumah saudaramu di sini, Bhumi Arema.

(kpl/dar/CDP)

Reporter:

Darmadi Sasongko



MORE STORIES




REKOMENDASI