Terungkap, Ini Lho Alasan Turis Asing Suka Banget Liburan ke Indonesia

Rabu, 15 Mei 2019 09:20 Penulis: Ayu Miranti
Terungkap, Ini Lho Alasan Turis Asing Suka Banget Liburan ke Indonesia
┬ęshutterstock

Kapanlagi Plus - Destinasi wisata Indonesia kian mendunia. Nggak heran kalau sekarang lagi liburan, biasa banget rasanya kalau bertemu dengan turis mancanegara. Indonesia memang punya beragam daya tarik yang luar biasa, mulai dari keindahan alam, keunikan adat dan budaya, serta masyarakatnya yang ramah banget dengan wisatawan.

Meningkatnya wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia juga diungkapkan oleh Menpar Arief Yahya. Menurutnya, saat pertama kali menjabat sebagai Menpar di tahun 2015, kunjungan turis asing masih sebesar 9 juta orang per tahun. Sedangkan hanya dalam waktu 5 tahun, melonjak hingga 19 juta orang. Nilai ini meningkat 2 kali lipat sih.

Melihat potensi yang dimiliki pariwisata Indonesia, Menpar memproyeksikan devisa pariwisata akan tembus hingga 18 miliar dolar AS atau melampaui CPO penghasil devisa terbesar selama ini.

Menpar Arief Yahya usai melantik pejabat Pejabat Aministrator, Pejabat Pengawas, Pejabat Fungsional, dan Pejabat Badan Pelaksana Otorita pada lingkup Kementerian Pariwisata (Kemenpar) di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, kantor Kemenpar, Selasa pagi (14/5/2019), memperkirakan capaian kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) hingga akhir 2019 ini sebanyak 18 juta wisman dengan devisa jauh melampaui Crude Palm Oil (CPO).

“Saya sudah sampaikan angka ini kepada Presiden Joko Widodo ketika Presiden menanyakan proyeksi pariwisata tahun ini,” kata Arief.

Kemenpar bersama stakeholder pariwisata akan menjalankan empat program realistis untuk mencapai 18 juta kunjungan wisman yakni border tourism, hot deal, tourism hub, dan LCC Terminal.

“Dari program border tourism kita proyeksikan akan mendapat 3,4 juta wisman. Bila tahun lalu sebesar 18 persen, diproyeksikan naik menjadi 20 persen dari target wisman tahun ini,” kata Arief Yahya.

Ia memberikan perbandingan (bencmark) Malaysia yang mampu menjaring wisman dari border tourism sebesar 60-70 persen. Sedangkan Prancis dan Spanyol di atas 80 persen karena secara natural wisman Eropa yang berkunjung ke negeri itu adalah wisatawan overland.

Sementara itu untuk program hot deal (diskon besar-besaran kunjungan wisman di saat low seasons) tahun ini, menurut Arief Yahya, diharapkan menghasilkan 2 juta hingga 2,5 juta wisman.

“Program hot deal tahun lalu mampu menjual 700.000 pax. Terbesar dari Kepri mencapai 20 persen,” kata Arief Yahya.

Sementara itu program tourism hub dilakukan melalui Singapura dan Kuala Lumpur Malaysia.

“Program ini sebagai solusi terhadap ‘direct flight' yang sulit dilakukan dan membutuhkan waktu relatif lama,” kata Arief Yahya.

Ia memberikan contoh, untuk menarik kunjungan wisman dari pasar India yang tahun lalu memberikan kontribusi sekitar 600 ribu wisman, dengan “direct flight” dari Mumbai, India, ke Bali hanya melayani 3 kali perminggu. Sedangkan penerbangan dari India ke Singapura atau Kuala Lumpur Malaysia sebanyak 70 kali per minggu.

“Kita fokus menggarap program tourism hub dari Singapura dan Kuala Lumpur,” kata Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya mengatakan, program yang menentukan dalam mencapai target wisman tahun ini adalah Low Cost Carrier Terminal (LCCT).

Kemenpar mencatat kunjungan wisman tahun 2017 lebih dari 55 persen menggunakan Full Service Carrier (FSC) sisanya menggunakan Low Cost Carrier (LCC).

Namun, ternyata pertumbuhan FSC rata-rata hanya 12 persen di bawah LCC yang tumbuh rata-rata 21 persen. “Untuk mendorong kunjungan wisman LCC kita harus memiliki terminal LCC dan program mulai terwujud. Per 1 Mei 2019, Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta resmi menjadi LCCT, jadi kita harapkan akan terjadi lonjakan 1 juta wisman,” kata Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya pada kesempatan itu melantik 86 pejabat aministrator, pengawas, fungsional, dan 17 pejabat Badan Pelaksana Otorita (BPO); Danau Toba, Borobudur, dan Labuhan Bajo Flores. Ketiga Badan Otorita Pariwisata (BOP) ini diharapkan menjadi pionir serta menjadi contoh sukses bagi pengembangan 10 destinasi prioritas atau 10 ‘Bali Baru' lainnya.

BOP Danau Toba pada 26 April 2019 resmi ditetapkan sebagai instansi pemerintah pertama yang menerapkan pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum (BLU) dan menjadi BLU pertama di Kemenpar.

“Dengan menyandang status BLU ini diharapkan BOP Danau Toba akan semakin lincah, cepat, dan leluasa dalam melakukan negosiasi dan kerja sama dengan mitra kerja,” kata Arief Yahya.

(*/ayu)

Editor:

Ayu Miranti



MORE STORIES




REKOMENDASI