7 Siswa SD Pelaku Perundungan di Malang Tak Ditempatkhususkan, Ini Alasan Polisi

Rabu, 30 November 2022 20:02
7 Siswa SD Pelaku Perundungan di Malang Tak Ditempatkhususkan, Ini Alasan Polisi
Aksi stop bullying. ©2018 Liputan6.com/Helmi Fithriansyah


Kapanlagi Plus - Polres Malang mengambil langkah berhati-hati dalam penanganan kasus perundungan atau bullying dengan korban MWF (8). Hasil pemeriksaan serta asesmen dari sejumlah pihak terkait, memutuskan tidak menempatkan terduga pelaku, 7 ABH (Anak Berkonflik dengan Hukum) di tempat khusus.

Kasatreskrim Polres Malang, Iptu Wahyu Rizky Saputro mengatakan, baik korban maupun terduga pelaku sama-sama berusia di bawah umur yang harus diperhatikan dampak psikologisnya dalam setiap tahapan proses hukum. Pihak telah meminta keterangan 12 saksi dewasa serta 7 Anak Berhadapan dengan Hukum (ABH).

1. Koordinasi dengan Lembaga Terkait

Selain itu juga telah berkoordinasi dan asesmen dengan lembaga terkait anak, seperti Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Kabupaten Malang, UPTD PPA Provinsi Jatim, Bapas, serta Wali Kelas dan Kepala Sekolah, tempat anak-anak tersebut bersekolah.

"Sampai dengan saat ini kondisi psikis korban dan ABH ini sangat terganggu, bahkan ada beberapa ABH yang tidak mau sekolah. Karena pertimbangan itu, yang tadinya rencana 7 ABH itu mau ditempatkan di tempat khusus, kemudian berdasarkan hasil asesmen, tidak jadi dilaksanakan," jelas Iptu Wahyu Rizky Saputro, Selasa (29/11) petang.

2. Hukum Masing Berlangsung

Namun ditegaskan oleh Iptu Rizky bahwa proses hukum masih berlaku dan sedang berlangsung. Pihaknya juga menjadwalkan meminta keterangan dokter sekaligus menunggu hasil visum.

"Proses hukum berlaku dan masih berlangsung, kita akan melakukan upaya maksimal khususnya terkait perundungan di bawah anak ini," katanya.

3. Motif

Sementara itu berdasarkan keterangan dari para saksi dan ABH, korban memiliki perilaku aktif. Salah satu contoh perilakunya di antaranya kerap memanggil dengan kata-kata tidak sopan. Keterangan pun telah dibenarkan teman-teman dan gurunya.

"Karena perilaku itu, kakak kelasnya akhirnya emosi sehingga melakukan bullying," tegasnya.

4. Bukti Pemalakan

Iptu Rizky juga menyampaikan belum mendapatkan keterangan terkait dugaan motif pemalakan yang dilakukan oleh ABH. Keterangan para saksi belum menemukan bukti yang berkaitan dengan pemalakan.

"Kalau pemalakan kita belum bisa membuktikan ke arah itu," tegasnya.

5. Korban Punya Sepeda Motor Trail

Selain itu juga disampaikan oleh Iptu Rizky, bahwa berdasarkan keterangan para saksi dan ABH, korban memiliki sepeda motor trail kecil. Keterangan itu dibenarkan oleh ibu korban.

Selain itu ada teman korban yang sering diajak bermain bersama. Ketika pulang sekolah dan ketika bermain, korban sering dan pernah jatuh dari motor tersebut, di antaranya jatuh di aspal dan menabrak pohon.

"Pertimbangan itu juga, dari UPTD PPA provinsi dan kabupaten tidak menempatkan ABH tersebut di tempat khusus," tegasnya.

6. Korban Demam

Perundungan itu tidak langsung artinya saat dilakukan perundungan kemudian korban langsung sakit seperti itu. Jadi sebelum dibawa ke rumah sakit, korban sakit demam kemudian di bawa ke rumah sakit.

Iptu Rizky menegaskan, butuh perhatian khusus dalam kasus ini, karena korban dan ABH sama-sama di bawah umur. Pihaknya juga menjadwalkan trauma healing.bersama UPTD PPA Provinsi Jatim dan Kabupaten Malang.

Rizky juga mengimbau para orang tua dan guru betul-betul mengawasi anak-anaknya, terutama yang masih di bawah umur. Karena kemungkinan banyak kejadian serupa yang lepas dari perhatian para orang tua. Sehingga butuh diantisipasi sejak awal.

 

(kpl/dar/dyn)



MORE STORIES




REKOMENDASI